PERAN PENGASUH PADA SANTRI TAHFIDZ TINGKAT ANAK-ANAK DI PONDOK PESANTREN AL FALAH BOBOSAN PURWOKERTO UTARA

Atikoh Nur Fitri, NIM. 1423101054 (2019) PERAN PENGASUH PADA SANTRI TAHFIDZ TINGKAT ANAK-ANAK DI PONDOK PESANTREN AL FALAH BOBOSAN PURWOKERTO UTARA. Skripsi thesis, IAIN Purwokerto.

[img] Text
BAB I & V.pdf
Restricted to Registered users only

Download (366kB)
[img] Text
PERAN PENGASUH PADA SANTRI TAHFIDZ.pdf
Restricted to Registered users only

Download (908kB)

Abstract

Menghafal Al-Qur’an merupakan pekerjaan yang cenderung sulit daripada membaca dan memahaminya. Tidak semua orang bisa melakukan tahfidz qur’an. Bimbingan terhadap calon hufadz bisa dilakukan oleh pengasuh yang ada di suatu pondok pesantren. Seorang pengasuh juga bisa dikatakan sebagai seorang guru pembimbing atau konselor bagi santrinya yang mengalami kesulitan dalam menghafal maupun dalam bermuroja’ah, Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peran pengasuh dalam memberikan atensi pada santri tahfidz anak-anak di Pondok Pesantren Al Falah Bobosan Purwokerto Utara. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif deskriptif. Penelitian ini dideskriptifkan dalam bentuk kata-kata yang disusun dalam bentuk kalimat berdasarkan wawancara dengan subyek. Dalam menghasilkan data penelitian ini menggunakan wawancara, observasi dan dokumentasi. Adapun teknik analisis data yang peneliti gunakan yaitu pertama, analisis data sebelum di lapangan, kedua, analisis data selama di lapangan, ketiga, analisis data selesai di lapangan. Hasil penelitian ini menyimpulkan Pondok Pesantren Al-Falah, kebanyakan santrinya masih berusia 6-12 tahun yang sedang tumbuh berkembang, baru belajar bergaul dengan teman-teman sebayanya, membentuk sikap yang sehat terhadap dirinya, mengembangkan kata hati, moralitas dan lain-lain, akan sulit memahami tanggung jawab mereka sebagai penghafal Al-Qur’an. Peran pengasuh dalam memberikan atensi atau perhatian kepada santri tahfidz di Pondok Pesantren Al Falah Bobosan Purwokerto Utara berjalan dengan baik dan bisa diterima oleh santri tahfidz yang ada disitu. Dengan adanya pemberian atensi santri tahfidz merasa termotivasi sehingga menjadi bersungguh-sungguh dalam menghafal Al-Qur’an dan hasilnya sesuai apa yang direncanakan. Pemberian atensi atau perhatian kepada santrinya hampir sama, namun terkadang karakter anak, menjadikan guru membedakan dalam memilih cara pemberian atensi atau perhatian. Misalnya untuk anak baru pemberian atensi atau perhatian lebih agar anak terbiasa dan yaman dengan lingkungan pondok pesantren. Kemudian untuk santri yang sudah lama aga sedikit beda yaitu perhatian dengan adanya sedikit tindakan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Peran Pengasuh dan Santri Tahfidz
Subjects: 200 Religion > 290 Other and comparative religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.7 Propagation of Islam > 297.77 Islamic religious education
2x7 Filsafat dan Perkembangan > 2x7.2 Dakwah
2x7 Filsafat dan Perkembangan > 2x7.3 Pendidikan
2x7 Filsafat dan Perkembangan > 2x7.3 Pendidikan > 2x7.34 Pendidikan Non Formal > 2x7.341 Pesantren
Divisions: Fakultas Dakwah > Bimbingan dan Konseling Islam
Depositing User: Sdr Prakerin 123
Date Deposited: 11 Mar 2019 03:12
Last Modified: 11 Mar 2019 03:12
URI: http://repository.iainpurwokerto.ac.id/id/eprint/5395

Actions (login required)

View Item View Item